top of page

Memahami Animal Abuse di Indonesia dan Upaya Penegakan Hukumnya


Ilustrasi Animal Abuse - Hukumku

Animal abuse adalah masalah serius yang mempengaruhi kesejahteraan hewan dan mencerminkan etika masyarakat dalam memperlakukan makhluk hidup. Salah satu contoh kasus animal abuse yang pernah terjadi di Indonesia adalah penyelundupan anjing-anjing yang dimasukkan ke dalam karung untuk diperdagangkan sebagai makanan. 


Sebenarnya apa itu animal abuse? Lalu, adakah pasal-pasal hukum yang mengatur penganiayaan hewan di Indonesia? Mari simak penjelasan lengkap beserta contoh tindakan penganiayaan hewan, dan sanksi hukum bagi pelaku animal abuse berikut ini. 


Apa itu Animal Abuse?


Animal abuse adalah segala bentuk tindakan yang menyebabkan penderitaan atau bahaya bagi hewan, baik secara fisik maupun psikologis. Dalam konteks hukum dan etika, animal abuse dianggap sebagai pelanggaran terhadap kesejahteraan hewan. 


Tindakan ini tidak hanya melanggar norma-norma moral tetapi juga undang-undang yang dirancang untuk melindungi hak-hak hewan. Penganiayaan hewan bisa berupa kekerasan fisik, penelantaran, eksploitasi berlebihan, atau tindakan lain yang menyebabkan hewan menderita.


Pasal Hukum yang Mengatur Penganiayaan Hewan


Di Indonesia, penganiayaan hewan diatur dalam beberapa pasal hukum yang bertujuan untuk melindungi hewan dari tindakan kejam. Salah satu pasal penting yang mengatur penganiayaan hewan adalah Pasal 302 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). 


Pasal penganiayaan hewan ini menyatakan barang siapa tanpa tujuan yang patut atau secara melampaui batas, dengan sengaja melukai hewan atau merugikan kesehatannya, tidak memberikan makanan yang diperlukan untuk hidup hewan, akan diancam pidana paling lama tiga bulan. Hukuman yang diberikan bisa berupa penjara atau denda, tergantung pada tingkat keparahan penganiayaan yang dilakukan.


Selain KUHP, UU No. 41 tahun 2014 Tentang Peternakan Dan Kesehatan Hewan juga mengatur perlindungan hewan. Pasal penganiayaan hewan dala Undang-Undang No.41 Tahun 2014 diatur dalam pasal 66C ayat (1) dan (2) yang berbunyi: 


  1. Setiap Orang dilarang menganiaya dan/ atau menyalahgunakan Hewan yang mengakibatkan cacat dan/atau tidak produktif.

  2. Setiap Orang yang mengetahui adanya perbuatan sebagaimana dimaksud pada ayat (I) wajib melaporkan kepada pihak yang berwenang.


Contoh Tindakan Animal Abuse


Animal abuse merupakan tindakan yang sangat melanggar nilai norma dan hukum. Seperti yang sebelumnya sudah disebutkan, tindakan animal abuse adalah tindakan yang menyebabkan penderitaan atau bahaya terhadap hewan. Lantas, apa saja contoh animal abuse itu? Berikut adalah beberapa contoh tindakan animal abuse yang sering terjadi:


  1. Kekerasan Fisik: Memukul, menendang, atau menyakiti hewan secara fisik.

  2. Penelantaran: Mengabaikan kebutuhan dasar hewan seperti makanan, air, dan tempat berlindung.

  3. Eksploitasi Berlebihan: Memaksa hewan bekerja melebihi kapasitasnya atau digunakan dalam kegiatan hiburan yang menyebabkan stres dan cedera.

  4. Pengurungan Tidak Layak: Menempatkan hewan dalam kandang yang terlalu kecil atau kondisi lingkungan yang buruk.

  5. Kekejaman dalam Pemeliharaan: Menggunakan metode pelatihan yang kejam atau tidak pantas.

  6. Perdagangan Ilegal: Menjual atau membeli hewan secara ilegal, sering kali melibatkan hewan langka atau dilindungi.

  7. Eksperimen Tanpa Perlindungan: Melakukan eksperimen pada hewan tanpa memberikan perlindungan yang memadai terhadap penderitaan.


Sanksi Hukum Pelaku Animal Abuse


Sanksi hukum bagi pelaku animal abuse di Indonesia cukup tegas untuk memberikan efek jera dan mencegah tindakan serupa di masa depan. Berdasarkan Pasal 302 KUHP, sanksi hukum pelaku animal abuse dijelaskan dalam ayat (1) dan (2) sebagai berikut. 


1. barang siapa tanpa tujuan yang patut atau secara melampaui batas, dengan sengaja menyakiti atau melukai hewan atau merugikan kesehatannya;


(1) Diancam dengan pidana penjara paling lama tiga bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah karena melakukan penganiayaan ringan terhadap hewan;


2. barang siapa tanpa tujuan yang patut atau dengan melampaui batas yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu, dengan sengaja tidak memberi makanan yang diperlukan untuk hidup kepada hewan, yang seluruhnya atau sebagian menjadi kepunyaannya dan ada di bawah pengawasannya, atau kepada hewan yang wajib dipeliharanya.


(2) Jika perbuatan itu mengakibatkan sakit lebih dari seminggu, atau cacat atau menderita luka-luka berat lainnya, atau mati, yang bersalah diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan bulan, atau pidana denda paling banyak tiga ratus rupiah, karena penganiayaan hewan.


(3) Jika hewan itu milik yang bersalah, maka hewan itu dapat dirampas.


(4) Percobaan melakukan kejahatan tersebut tidak dipidana.


Selain sanksi pidana, pelaku juga dapat dikenai sanksi administratif seperti pencabutan izin usaha (bagi yang menjalankan bisnis terkait hewan) atau larangan untuk memelihara hewan di masa depan. Penegakan hukum yang konsisten dan tegas diperlukan untuk memastikan bahwa semua tindakan penganiayaan hewan ditindak dengan serius.


Kesimpulan


Animal abuse adalah tindakan yang tidak hanya melanggar etika tetapi juga hukum di Indonesia. Memahami definisi, contoh-contoh, dan pasal hukum yang mengatur penganiayaan hewan sangat penting untuk mendorong perlindungan hewan yang lebih baik. Dengan adanya undang-undang yang jelas dan sanksi yang tegas, diharapkan dapat menurunkan angka penganiayaan hewan di Indonesia.


Jika Anda menyaksikan tindakan animal abuse atau ingin mengetahui lebih lanjut mengenai perlindungan hewan, penting untuk berkonsultasi dengan ahli hukum atau organisasi perlindungan hewan. Gunakan Hukumku sebagai platform online yang menghubungkan Anda dengan advokat terpercaya secara real-time untuk konsultasi hukum terkait animal abuse dan perlindungan hewan. Bersama, kita dapat membuat perubahan positif bagi kesejahteraan hewan di Indonesia.





Comentários


bottom of page