top of page

Memahami CSR, Manfaat, dan Kewajibannya menurut Hukum


Pelajari apa itu Corporate Social Responsibility (CSR), tujuannya, manfaatnya bagi masyarakat dan perusahaan, serta kewajiban perusahaan dalam melaksanakannya.

Corporate Social Responsibility (CSR) atau Tanggung Jawab Sosial Perusahaan adalah konsep di mana perusahaan mengintegrasikan perhatian terhadap lingkungan dan sosial dalam operasi bisnis mereka dan dalam interaksi dengan pemangku kepentingan. 


Di Indonesia, CSR tidak hanya merupakan pilihan etis, tetapi juga kewajiban hukum bagi perusahaan tertentu. Lantas, apa itu CSR dan apa saja manfaat serta tujuannya? Artikel ini akan membahas pengertian CSR, manfaatnya, serta kewajibannya menurut hukum di Indonesia secara tuntas. 


Tujuan Utama dari CSR


CSR mengacu pada praktik bisnis yang bertanggung jawab secara sosial, di mana perusahaan tidak hanya berfokus pada keuntungan finansial tetapi juga pada dampak sosial dan lingkungan dari aktivitas mereka. CSR mencakup berbagai kegiatan, seperti program lingkungan, dukungan komunitas, praktik ketenagakerjaan yang adil, dan etika bisnis.


Penerapan CSR di Indonesia menjadi perhatian khusus karena peran pentingnya dalam pembangunan berkelanjutan dan kesejahteraan masyarakat. Hal ini juga diatur dalam berbagai peraturan hukum yang memastikan perusahaan menjalankan tanggung jawab sosialnya dengan baik.


Tujuan utama dari CSR adalah bertanggung jawab terhadap dampak lingkungan yang dihasilkan dari kegiatan bisnisnya. Misalnya seperti produk sabun yang berdampak pada polusi limbah di sekitarnya atau produk kertas yang berdampak pada penebangan hutan. 


Dengan adanya CSR, kegiatan instansi atau individu yang berdampak terhadap lingkungan dan masyarakat menjadi lebih terpantau dan teratasi. 


Manfaat dari CSR


Pelaksanaan CSR memberikan berbagai manfaat bagi perusahaan dan masyarakat, antara lain:


1. Meningkatkan Reputasi dan Citra Perusahaan


Perusahaan yang aktif dalam kegiatan CSR cenderung memiliki reputasi yang lebih baik di mata publik. Ini membantu membangun kepercayaan dan loyalitas konsumen, yang pada gilirannya dapat meningkatkan pangsa pasar dan keuntungan.


2. Meningkatkan Hubungan dengan Pemangku Kepentingan


Melalui program CSR, perusahaan dapat membangun hubungan yang lebih baik dengan berbagai pemangku kepentingan, termasuk pemerintah, komunitas lokal, dan karyawan. Hal ini bisa menghasilkan dukungan yang lebih besar dan mempermudah operasional perusahaan.


3. Mengurangi Risiko Bisnis


Dengan menunjukkan komitmen terhadap tanggung jawab sosial, perusahaan dapat mengurangi risiko reputasi dan hukum. Kegiatan CSR dapat membantu menghindari konflik dengan komunitas lokal dan menurunkan kemungkinan terkena sanksi hukum atau regulasi.


4. Meningkatkan Moral dan Produktivitas Karyawan


Karyawan cenderung lebih termotivasi dan produktif ketika mereka merasa bekerja di perusahaan yang peduli terhadap kesejahteraan sosial dan lingkungan. Program CSR yang baik dapat meningkatkan kepuasan dan loyalitas karyawan.


5. Mendukung Pembangunan Berkelanjutan


CSR memainkan peran penting dalam mendukung pembangunan berkelanjutan dengan memastikan bahwa perusahaan memberikan kontribusi positif terhadap lingkungan dan masyarakat. Ini mencakup praktik bisnis yang berkelanjutan dan pengurangan dampak negatif dari operasi perusahaan.


Kewajiban Perusahaan dalam Menerapkan CSR


Di Indonesia, CSR bukan hanya pilihan, tetapi juga kewajiban hukum bagi beberapa jenis perusahaan. Berikut adalah beberapa peraturan hukum yang mengatur tentang CSR:


1. Undang-Undang No. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas


Pasal 74 Undang-Undang No. 40 Tahun 2007 mengatur bahwa perusahaan yang bergerak di bidang dan/atau berkaitan dengan sumber daya alam wajib melaksanakan tanggung jawab sosial dan lingkungan. Ini berarti perusahaan harus menyisihkan sebagian dari keuntungan mereka untuk program CSR yang bertujuan memperbaiki kondisi sosial dan lingkungan di sekitar mereka.


2. Peraturan Pemerintah No. 47 Tahun 2012 tentang Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Perseroan Terbatas


Peraturan Pemerintah ini memberikan panduan lebih lanjut tentang implementasi CSR, termasuk perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan kegiatan CSR. Perusahaan diwajibkan untuk melibatkan pemangku kepentingan dalam perencanaan program CSR dan melaporkan hasil kegiatan mereka secara transparan.


3. Undang-Undang No. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal


Undang-Undang ini juga mengatur bahwa penanaman modal di Indonesia harus mempertimbangkan tanggung jawab sosial dan lingkungan. Investor diwajibkan untuk memperhatikan kesejahteraan masyarakat lokal dan meminimalkan dampak lingkungan dari kegiatan investasi mereka.


Contoh Kegiatan CSR


Sebagai kegiatan yang diwajibkan kepada perusahaan, kegiatan CSR banyak kita jumpai. Beberapa contoh kegiatan CSR yang pernah dilakukan perusahaan adalah sebagai berikut. 

  1. Program Bring Back Our Bottle yang mengajak pelanggan mengembalikan kemasan kosong ke gerai The Body Shop Indonesia.

  2. Program Pertamina Hijau dengan mengadakan kegiatan konservasi ekosistem mangrove di Tambakrejo. 

  3. Program pertanian berkelanjutan dan ramah lingkungan, WAKSES (Wash Water dan Akses Sanitasi), local economic development, dan project KEHATI (Keragaman Hayati) yang dilakukan Danone Aqua. 

  4. Program Unilever Indonesia Foundation yang dilaksanakan Unilever Indonesia. 

  5. Program Pengembangbiakkan Bekantan oleh Adaro Energy. 


Kesimpulan


CSR adalah komponen penting dari bisnis modern yang bertanggung jawab secara sosial. Dalam menjalankan CSR, perusahaan mungkin membutuhkan bantuan ahli untuk memastikan bahwa program mereka efektif dan sesuai dengan peraturan yang berlaku. 


Hukumku hadir sebagai solusi bagi perusahaan yang membutuhkan jasa konsultasi hukum secara real time. Hukumku adalah platform penyedia jasa konsultasi dengan advokat terpercaya yang siap membantu perusahaan Anda dalam menyusun dan mengimplementasikan program CSR yang sesuai dengan hukum. 


Kunjungi Hukumku untuk informasi lebih lanjut dan mulailah konsultasi Anda hari ini. Dengan Hukumku, memastikan kepatuhan hukum dan tanggung jawab sosial perusahaan Anda menjadi lebih mudah dan efisien.





コメント


bottom of page