top of page

Memahami Penanaman Modal Asing dan aturannya di Indonesia


Temukan informasi lengkap mengenai surat panggilan polisi, termasuk definisi, alasan pembuatannya, pihak yang menerima, dan berbagai jenis surat panggilan polisi

Penanaman modal asing adalah kegiatan investasi yang lazim dilakukan. Penanaman modal asing di indonesia dapat melingkupi industri manufaktur, teknologi, dan juga infrastruktur. Para penanam modal asing ini tentu saja diberikan aturan yang ketat mengenai proses penanaman modal di Indonesia. Apa sajakah aturan-aturan yang mencakup penanaman modal asing tersebut? Mari kita simak dalam artikel berikut ini.


Aturan Penanaman Modal Asing di Indonesia


Penanaman Modal Asing (PMA) merujuk pada kegiatan investasi modal untuk menjalankan bisnis di Indonesia oleh investor asing, baik secara penuh kepemilikan modal asing maupun bermitra dengan investor domestik. Penanam modal asing merujuk kepada individu warga negara asing, entitas bisnis asing, dan/atau pemerintah asing yang melakukan investasi modal di Indonesia.


Pemerintah republik indonesia tentunya sudah menetapkan regulasi-regulasi terkait penanaman modal asing di Indonesia. Regulasi tersebut dicantumkan pada Undang-Undang Nomor 25 tahun 2007 tentang  penanaman modal asing (PMA). Sebagai entitas bisnis yang didirikan oleh investor asing, PMA bertanggung jawab untuk mematuhi persyaratan administratif dan hukum yang ditetapkan oleh pemerintah Indonesia. Hal ini mencakup perolehan izin usaha serta izin lain yang sesuai dengan jenis kegiatan usahanya. Selain itu, PMA wajib mematuhi ketentuan perpajakan dan peraturan ketenagakerjaan yang berlaku di Indonesia.


Penanaman modal asing di Indonesia melibatkan beberapa hal terkait dengan regulasi dan persyaratan yang harus dipenuhi oleh para investor asing, antara lain:


1. Legalitas


Investor asing wajib mematuhi persyaratan hukum dengan mendapatkan berbagai izin yang diperlukan seperti izin usaha, izin lingkungan, dan izin lainnya yang sesuai dengan jenis usaha yang akan dilakukan.


2. Tenaga kerja


Investor asing diwajibkan untuk menggunakan setidaknya 85% tenaga kerja lokal dari total jumlah tenaga kerja yang mereka pekerjakan.


3. Saham kepemilikan


Undang-undang investasi asing di Indonesia mengamanatkan bahwa setidaknya 51% saham harus dimiliki oleh investor lokal, sementara maksimal 49% dapat dimiliki oleh investor asing.


4. Modal awal


Untuk mendirikan Penanaman Modal Asing (PMA), modal awal yang diperlukan cukup besar. Umumnya, sektor tertentu membutuhkan modal minimal sekitar Rp 10 miliar, tergantung pada jenis usaha yang akan dijalankan.


5. Lokasi usaha


Investor asing harus memperhatikan lokasi usaha sesuai dengan peraturan yang berlaku, termasuk memperhitungkan jarak dari daerah pemukiman dan menjaga perlindungan lingkungan.


6. Keuntungan dan pajak


Investor asing wajib mematuhi aturan perpajakan yang berlaku di Indonesia, termasuk membayar pajak sesuai ketentuan yang berlaku. Selain itu, keuntungan yang diperoleh harus sesuai dengan peraturan yang berlaku.


7. Peraturan investasi asing


Indonesia menerapkan berbagai peraturan investasi asing yang berbeda untuk setiap sektor usaha. Investor asing perlu memperhatikan peraturan-peraturan ini secara seksama sebelum melakukan investasi.


8. Risiko politik dan ekonomi


Sebelum melakukan investasi, investor asing harus mempertimbangkan risiko politik dan ekonomi di Indonesia. Risiko-risiko tersebut dapat berpengaruh terhadap keberhasilan dan kelangsungan usaha mereka.


9. Pembangunan infrastruktur


Investor asing perlu memperhatikan kondisi infrastruktur di Indonesia sebelum memutuskan untuk melakukan investasi, mengingat tingkat pembangunan infrastruktur yang masih tergolong rendah dibandingkan dengan negara-negara maju.


10. Pasar potensial


Sebelum menanamkan modal, investor dari luar perlu mengevaluasi prospek pasar di Indonesia. Negara ini memiliki populasi lebih dari 270 juta orang dan pertumbuhan ekonomi yang stabil selama beberapa tahun terakhir, membuatnya memiliki potensi pasar yang besar.


Jenis-Jenis Penanaman Modal Asing yang Berlaku di Indonesia


PMA sendiri memiliki beberapa jenis yang berlaku di Indonesia. Simak penjelasannya secara detail di bawah ini::


1. Penanaman modal asing secara langsung


Investasi asing langsung (Foreign Direct Investment atau FDI) adalah bentuk investasi di mana seorang individu atau perusahaan dari luar negeri memegang setidaknya 10% saham atau kepemilikan dalam perusahaan asing. Kepemilikan ini memberikan investor kontrol dan pengaruh yang signifikan terhadap manajemen, operasi, dan kebijakan perusahaan secara keseluruhan.


FDI memiliki peran penting dalam perekonomian negara berkembang dengan menyediakan pendanaan dan keahlian dari perusahaan multinasional untuk membantu dalam ekspansi dan peningkatan kemampuan ekspor. Keuntungan dari FDI bisa berasal dari berbagai sumber, termasuk dividen dari saham yang dimiliki, pembayaran royalti untuk penggunaan teknologi atau merek dagang, laba yang ditahan, serta biaya manajemen yang diterima oleh perusahaan yang memberikan dukungan.


2. Investasi portofolio asing


Investasi portofolio asing merujuk pada investasi yang melibatkan pembelian saham, obligasi, reksa dana, atau instrumen keuangan lainnya di luar negeri. Dalam jenis investasi ini, investor tidak memiliki saham pengendali atau kontrol langsung terhadap perusahaan yang bersangkutan, dan investasi ini cenderung bersifat lebih sementara atau kurang permanen dibandingkan dengan investasi asing langsung.


Keuntungan dari investasi portofolio asing dapat berasal dari berbagai sumber, termasuk capital gain (keuntungan dari kenaikan harga instrumen keuangan), dividen yang dibayarkan oleh perusahaan, dan bunga atau kupon dari obligasi atau surat utang lainnya. Keuntungan ini merupakan hasil dari performa investasi secara keseluruhan dan tidak melibatkan pengaruh langsung terhadap manajemen atau kebijakan perusahaan yang diinvestasikan.



3. Joint venture


Joint Venture adalah bentuk investasi asing langsung di Indonesia yang melibatkan kerjasama antara investor asing dengan pemodal dalam negeri atau pemilik modal nasional. Dalam joint venture, kedua pihak atau entitas bisnis bergabung untuk menjalankan aktivitas ekonomi bersama dan membentuk entitas usaha baru. Perusahaan yang dihasilkan dari joint venture umumnya memiliki jangka waktu kerjasama tertentu dan berfokus pada tujuan kerjasama yang telah disepakati.


Menurut Undang-Undang No. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal, perusahaan joint venture termasuk dalam kategori penanaman modal asing.



4. Joint enterprise


Joint Enterprise merupakan salah satu bentuk dari Joint Venture di Indonesia. Bentuk PMA ini melibatkan kerjasama antara dua pihak, yaitu pemodal asing dan pemodal dalam negeri, yang membentuk suatu badan hukum baru sesuai dengan peraturan hukum Indonesia. Perbedaan utama antara joint venture dan joint enterprise terletak pada pembentukan badan hukum yang menjadi entitas resmi dari kerjasama tersebut.


Menurut Pasal 3 Undang-Undang Penanaman Modal Asing (PMA), joint enterprise diizinkan dan diatur dalam hal modal yang digunakan dapat berasal dari valuta asing atau dari nilai rupiah, yang kemudian disuntikkan ke dalam badan hukum Indonesia yang baru dibentuk untuk melaksanakan proyek atau aktivitas usaha yang telah disepakati bersama.


5. Penanaman modal dengan kredit investasi


Penanaman modal melalui kredit investasi merujuk pada praktik yang umum dilakukan oleh investor nasional untuk mendanai proyek mereka di Indonesia. Awalnya, modal ini diperoleh dalam bentuk kredit investasi dari sumber-sumber luar negeri, yang kemudian dijadikan modal nasional melalui kerjasama joint-venture. Dalam konteks ini, joint-venture menjadi mekanisme untuk menggabungkan sumber-sumber modal luar negeri dengan investasi domestik, sehingga menciptakan proyek atau usaha yang menguntungkan secara bersama-sama.


6. Kontrak karya atau contract of work


Kontrak karya, atau yang lebih dikenal dengan contract of work, adalah bentuk kerjasama antara modal asing dan modal nasional yang menghasilkan badan hukum di Indonesia. Badan hukum ini kemudian menjalin perjanjian kerja sama dengan badan hukum lain yang menggunakan modal nasional.


7. Sistem bagi hasil


Bentuk PMA ini merujuk pada kerjasama di mana investor asing memberikan pinjaman kepada pihak nasional, dan pokok pinjaman serta bunganya dibayar kembali dalam bentuk hasil produksi dari perusahaan yang bersangkutan. Selain itu, perusahaan nasional diwajibkan untuk mengekspor hasil produksinya ke negara yang memberikan pinjaman.


Keuntungan Penanaman Modal Asing di Indonesia


1. Mendorong pertumbuhan ekonomi


PMA memberikan keuntungan signifikan dengan menciptakan lapangan kerja baru. PMA seringkali meningkatkan produktivitas di sektor manufaktur dan sektor-sektor lainnya, yang pada gilirannya menghasilkan lapangan kerja baru. Hal ini memiliki dampak positif dalam mengurangi tingkat pengangguran di Indonesia.


Dengan adanya lapangan kerja yang lebih banyak, pendapatan masyarakat juga meningkat karena mereka memiliki sumber penghasilan yang stabil. Peningkatan pendapatan ini kemudian dapat meningkatkan daya beli masyarakat, yang pada akhirnya mendorong pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. 


2. Mendorong pengembangan sumber daya manusia


Sumber daya manusia melibatkan pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki oleh tenaga kerja suatu negara. Melalui PMA, perusahaan asing seringkali memberikan pelatihan keterampilan kepada pekerja lokal untuk meningkatkan pengetahuan dan kualitas sumber daya manusia di negara tersebut.


3. Adanya transfer teknologi


Melalui PMA, terjadi transfer teknologi antara dua negara yang dapat meningkatkan efisiensi dan efektivitas industri.


4. Menstabilkan nilai tukar


Masuknya PMA ke suatu negara dapat dianggap sebagai aliran devisa yang berkelanjutan. Ini membantu bank sentral negara tersebut untuk mengumpulkan cadangan devisa yang diperlukan, memungkinkan mereka untuk melakukan intervensi kebijakan guna menjaga stabilitas nilai tukar.


5. Meningkatkan ekspor


Melalui PMA, perusahaan asing dapat berkolaborasi dengan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dan mendorong mereka untuk melakukan ekspor dengan membuka akses ke pasar global.


6. Adanya tambahan modal


PMA dapat membantu mendanai berbagai sektor yang kekurangan dana melalui masuknya modal baru atau menyediakan pasokan dana potensial di dalam perekonomian.


7. Menciptakan pasar kompetitif


Dengan memfasilitasi masuknya perusahaan asing ke pasar domestik, PMA membantu menciptakan lingkungan bisnis yang kompetitif dan mengurangi monopoli domestik. Lingkungan kompetitif yang sehat mendorong perusahaan untuk terus meningkatkan kualitas produk dan strategi pemasaran mereka, sehingga merangsang inovasi.


Selain itu, konsumen juga mendapatkan akses yang lebih luas ke pasar dengan berbagai produk yang ditawarkan dengan harga yang bersaing.


Contoh Penanaman Modal Asing di Indonesia


Banyak contoh penanaman modal asing di Indonesia. Penanaman modal tersebut dapat mencakup beberapa bidang seperti sektor infrastruktur, manufaktur, dan juga teknologi.


Sebagai contoh, jenis penanaman modal kontrak karya dilakukan PT Pertamina, sebuah BUMN Indonesia, berkolaborasi dengan PT Caltex International Petroleum, sebuah badan hukum dari Amerika Serikat. Kerjasama ini memungkinkan penggunaan modal asing untuk membiayai proyek dan aktivitas usaha di Indonesia, dengan mengikuti peraturan yang berlaku dan memastikan kemitraan yang saling menguntungkan antara pihak-pihak yang terlibat.


Contoh lainnya adalah penanaman modal asing joint venture atas PT Nestle Indofood Citarasa Indonesia yang merupakan bentuk  hasil kerjasama antara PT Nestle S.A. sebagai pihak asing dan PT Indofood Sukses Makmur Tbk. sebagai pihak dalam negeri.


Penutup


Untuk membentuk suatu badan usaha dengan adanya penanaman modal asing (PMA) tentunya membutuhkan administrasi dan syarat-syarat yang harus dipenuhi.  Persyaratan tersebut sangat penting dan membutuhkan usaha yang kompleks. Dalam mensiasati hal tersebut, tentu dibutuhkan ahli hukum yang mengerti dan bisa membantu hingga proses selesai. 


Hukumku sebagai platform konsultasi hukum online yang berbasis real time dapat membantu permasalahan hukum anda di bidang bisnis yang terkait dengan PMA. Hukumku menawarkan banyak solusi dengan mitra advokat yang sudah professional menangani bidang tersebut. Oleh karena itu, tunggu apalagi? ayo download Hukumku sekarang juga.







Comments


bottom of page